Friday 9th December 2022

Pemain Poker Terbaik di Asia

November 12, 2022 by Michael
No Comments

Poker bisa dibilang permainan kasino paling populer dan paling dikenal di dunia. Tentu saja, popularitas dan umur panjangnya di kancah kasino memungkinkannya berkembang menjadi olahraga kompetitif di mana yang terbaik dari yang terbaik akan bersaing untuk mendapatkan hadiah utama. Pemenang acara poker ini berasal dari seluruh dunia, dengan beberapa dari mereka bahkan berada di Asia. Untuk artikel ini, kami berfokus pada beberapa pemain poker terbaik yang saat ini tinggal di Asia beserta tips poker dari mereka. Daftarnya tidak dalam urutan tertentu, karena memeringkat mereka bisa sangat sulit karena mereka bisa menang atau kalah dalam permainan poker yang berisiko.

Kitty Kuo

Memulai daftar adalah Kitty Kuo, yang dianggap sebagai salah satu pemain wanita terbaik tidak hanya di Asia tetapi juga di seluruh dunia. Nama lengkap Kitty adalah Hui Chen Kuo, dan dia lahir di Taiwan tetapi akhirnya pindah ke Makau. Kuo telah bergabung dengan turnamen poker sejak 2007, dan pada tahun yang sama juga dia mendapat perhatian media ketika dia memenangkan tempat pertama di PokerStars Macau Poker Cup (MPC), di mana dia memenangkan total USD 71.899. Dia saat ini berada di peringkat #21 di Peringkat Global Poker Index (GPI) Asia, memenangkan total lebih dari USD 2 juta untuk berpartisipasi dalam turnamen poker.

James Chen

Pemain poker bagus lainnya dari Taiwan, James Chen, secara konsisten memenangkan hadiah besar di turnamen, tetapi dia baru-baru ini jatuh dari 10 Besar untuk permainan yang dimainkan sejak 2019. Meskipun tidak menempati posisi pertama di sebagian besar turnamen yang dia ikuti, dia telah mengumpulkan lebih dari USD 7 juta pendapatan hanya dengan bermain poker. Kemenangan besar terbarunya adalah di acara Pot Limit Omaha – Higher Roller 8-Handed, di mana ia memperoleh USD 1.000.253 setelah menempati posisi ke-2. James Chen ditempatkan di peringkat #59 di GPI Asia Rankings tahun 2022.

Paul Phua

Lahir di Malaysia, Paul Phua pindah ke Singapura pada usia 15 tahun untuk melanjutkan studinya. Namun, apa yang tidak dia duga bahwa karirnya akan berkembang tidak di Singapura tetapi di Makau, di mana dia mulai bekerja pada tahun 2006 di bawah Steve Wynn, pendiri kasino Wynn Macau. Selama empat tahun, Phua hanya membantu dalam menyusun strategi rencana bisnis untuk kasino, dan baru pada tahun 2010 ketika ia mulai bermain di turnamen poker besar yang diadakan di lokasi yang sama. Phua telah menjadi tokoh kontroversial di kancah perjudian ketika dia ditangkap, bersama dengan putranya Darren Phua dan lima orang lainnya, karena mengorganisir cincin perjudian ilegal untuk Piala Dunia FIFA 2014. Dia dibebaskan dari kejahatan setahun setelah dia dibebaskan. ditangkap, tetapi enam orang lainnya, termasuk putranya, mengaku bersalah atas tuduhan tersebut. Saat ini, Paul Phua berada di peringkat 3 dalam Peringkat GPI, dan dia telah mendapatkan lebih dari USD 18 juta untuk bermain poker.

Yan Shing “Anson” Tsang

Yan Shing Tsang, lebih dikenal dengan nama panggilannya “Anson,” adalah pemain poker produktif yang pertama kali mewakili Kanada, tetapi sekarang bermain untuk Hong Kong. Selama tugas turnamen pokernya di Hong Kong, ia mampu memenangkan hadiah yang lebih besar di turnamen poker, dan ia menggunakan uang yang ia peroleh di turnamen lokal untuk berpartisipasi dalam acara poker di negara lain. Salah satu hadiah uang tunai terbesar yang dia menangkan dalam karirnya adalah pada tahun 2016 ketika dia menduduki peringkat 1 di Monte-Carlo One Drop Extravaganza, yang memiliki hadiah utama sebesar USD 12.248.912. Pada 2022, hadiahnya adalah uang tertinggi yang dimenangkan oleh pemain Asia. Anson Tsang ditempatkan di peringkat #34 di GPI Asia.

Pete Yen Han Chen

Menjadi terkenal di dunia poker sejak 2011, Pete Yen Han Chen dari Taiwan saat ini dikenal sebagai pemain poker terbaik di negara asalnya setelah menempati posisi ke-3 di Peringkat GPI Asia. Dia mampu menghasilkan lebih dari $2,5 juta hanya dengan bermain poker dan berpartisipasi dalam banyak acara dalam satu turnamen. Perhatikan bahwa kemenangan yang tercantum di GPI-nya hanyalah yang ia peroleh dari turnamen poker besar, jadi ia mungkin memperoleh lebih banyak dari bermain poker online atau permainan kasino lainnya selama waktu luangnya. Hari ini, dia kebanyakan bermain turnamen poker di Asia Tenggara, meskipun dia akan mengunjungi wilayah lain di dunia sesekali.

Daniel Chi Tang

Peringkat #2 di Peringkat Asia GPI pada tahun 2022, Daniel Chi Tang dianggap sebagai salah satu pendatang baru terbaik di kancah poker, hanya naik peringkat pada tahun 2019. Seperti Anson Tsang, Daniel Chi Tang bermain untuk Hong Kong, di mana ia memulai karirnya sebagai pemain poker profesional. Dia telah mendapatkan lebih dari USD 8 juta, yang merupakan jumlah uang yang cukup besar, mengingat dia baru mulai bermain secara profesional pada tahun 2013.

Christopher Michael Soyza

Dianggap sebagai pemain poker terbaik 2022 di Asia, Christopher Michael Soyza dari Malaysia saat ini berada di peringkat #1 di Peringkat Asia GPI. Sejak tahun 2018, Soyza mampu memenangkan turnamen-turnamen poker besar di beberapa negara, dan jika tidak memenangkan hadiah utama, dijamin akan menempati 20 besar. Pada tahun 2022, Soyza memperoleh lebih dari USD 8 juta dari kemenangannya di turnamen poker, dan kemungkinan penghasilannya akan mencapai lebih dari USD 10 juta sebelum akhir tahun.
Itu adalah tujuh dari pemain poker terbaik di Asia, meskipun ada ratusan lebih yang dapat dianggap lebih baik dari mereka. Namun, sebagian besar peringkat pemain yang terdaftar di GPI cukup sulit dikalahkan, itulah alasan mengapa mereka sangat dihormati di kancah poker.